10 Tips Meningkatkan Fotografi Dengan Smartphone

Telepon kamera telah mengubah pengertian fotografi tradisional, terutama karena lebih mudah membawa telepon kamera yang pas di saku Anda daripada membawa DSLR yang jauh lebih besar. Fenomena ini telah membawa masuknya aplikasi berbagi foto dan pengeditan foto, dan mungkin memiliki andil dalam mengubah cara kerja fotografer dan jurnalis foto profesional.

Sebagian besar dari kita meremehkan kemampuan kamera smartphone kita; lagi pula, kami hanya memahami sedikit lebih banyak tentang kamera ponsel cerdas daripada megapiksel yang dibutuhkan. Bahkan, dengan mengubah pengaturan, sudut dan pencahayaan, ditambah penggunaan aplikasi dan alat multifitur, Anda mungkin dapat mengambil gambar yang lebih menarik dan indah yang menangkap esensi momen daripada yang dapat Anda lakukan dengan kamera.

Dalam posting ini, Teknokarta akan melihat beberapa tips praktis yang membantu meningkatkan fotografi ponsel cerdas Anda. Jangan ragu untuk menambahkan tip Anda sendiri di bagian komentar.

1. Ketahui pengaturan kamera ponsel Anda

Pertama, jangan mengandalkan mode otomatis default ponsel Anda. Tentu saja, mengetuk di mana Anda ingin ponsel fokus akan memberi Anda fokus yang lebih tajam pada subjek. Namun, Anda dapat meningkatkan kualitas gambar secara keseluruhan dengan mengubah aspek lain dalam gambar. Meskipun ponsel yang berbeda memiliki pengaturan yang berbeda, sebagian besar seharusnya dapat memungkinkan Anda mengontrol fokus, pencahayaan, keseimbangan putih, dan ISO.

Perhatikan bahwa beberapa kamera mengunci eksposur dan fokus secara bersamaan, jadi tergantung di mana Anda fokus, Anda dapat mengubah pencahayaan foto Anda. Sedangkan untuk white balance, ada empat pengaturan yang bisa dipilih. Yang terbaik adalah mencocokkannya sesuai dengan lingkungan yang Anda potret untuk menerangi foto Anda dengan lebih baik.

Misalnya, Cloudy dan Daylight lebih cocok untuk pemotretan outdoor sedangkan Flourescent dan Incandescent digunakan di dalam ruangan. Meskipun demikian, Anda dapat memilih untuk memadukannya untuk menciptakan nada dan suasana hati yang berbeda.

2. Atur resolusi Anda tinggi

Tak perlu dikatakan bahwa semakin tinggi resolusi foto Anda, semakin baik kualitasnya. Saat mengambil gambar dengan kamera ponsel cerdas, cobalah untuk sedekat mungkin dengan subjek daripada memperbesar saat Anda mengambil bidikan. Anda akan mendapatkan foto beresolusi lebih baik yang dipotong, daripada yang diperbesar.

Tentu saja, dengan foto beresolusi lebih tinggi, Anda menghadapi masalah memiliki penyimpanan yang cukup untuk menyimpan semuanya. Anda dapat mengatasi ini dengan menyimpan foto Anda secara eksternal, bukan di ponsel Anda. Coba aplikasi berbagi foto atau layanan penyimpanan cloud seperti Picasa atau Dropbox, atau Anda bahkan dapat mempertimbangkan untuk membeli kartu SD Eyefi untuk melakukan transfer foto secara otomatis untuk Anda, melalui koneksi Internet.

3. Ya kamera belakang, Tidak ada Kamera depan

Tentu, kamera depan memudahkan Anda mengambil foto selfie. Namun tidak menghilangkan fakta bahwa kamera depan pada umumnya memiliki spesifikasi resolusi yang lebih rendah daripada kamera belakang. Ini terutama karena kamera belakang lebih baik dilengkapi dengan lebih banyak megapiksel sedangkan fungsi kamera depan seharusnya untuk konferensi video.

Kemudian lagi, mengapa tidak menggunakan keduanya? Frontback adalah aplikasi yang memungkinkan Anda mengambil foto dengan kamera depan dan kamera belakang. Hal ini memungkinkan pengambil foto untuk berada dalam aktivitas bersama orang lain.

4. Lensa adalah jendela jiwamu

Anda mengambil semua foto Anda melalui lensa jadi ya, itu merupakan bagian integral dari proses pengambilan foto. Saat Anda menyimpan ponsel cerdas di saku atau tas, lensa Anda pasti akan terkena debu. Bersihkan lensa kamera ponsel Anda sesekali untuk membersihkan kotoran atau noda sidik jari. Anda mungkin terkejut dengan tindakan pembersihan sederhana yang dapat dilakukan pada gambar Anda.

5. Tripod & Monopod mendukung Anda

Fungsi stabilisasi kamera ponsel Anda hanya dapat melakukan banyak hal dan jika Anda pernah merasa frustrasi dengan jepretan yang kabur, Anda akan menghargai kejelasan yang diberikan kepada Anda oleh tripod dan monopod. Tripod sangat bagus untuk memotret dalam kecepatan rana lambat, sedangkan monopod adalah tongkat panjang tunggal yang memungkinkan Anda mengambil bidikan (biasanya diri sendiri) dari jarak jauh – cocok untuk selfie.

Kebanyakan tripod ponsel berukuran kecil dan portabel seperti GorillaPod; Anda selalu dapat membawanya saat bepergian. Ada juga tripod yang dapat Anda lilitkan di sekitar tiang dan palang agar Anda dapat mengambil foto dari sudut yang tidak mungkin. Untuk monopod, Anda dapat melihat Cellfie yang ringan dan dapat diperpanjang.

6. Pergi menuju cahaya

Salah satu masalah terbesar dalam pengambilan foto di dalam ruangan adalah kurangnya pencahayaan alami. Jumlah pencahayaan yang tepat dapat membuat makanan terlihat lebih menggugah selera, ekspresi wajah lebih ceria, dan lingkungan lebih ramah. Sebisa mungkin, cobalah untuk mengambil foto Anda di bawah pencahayaan alami. Anda dapat melakukannya dengan mendekati jendela atau pintu saat mengambil foto di dalam ruangan, dan ke sumber cahaya seperti lampu neon atau lampu jalan saat mengambil foto di luar ruangan.

Selain itu, ingatlah dari mana sumber pencahayaan Anda berasal. Aturan umum tentang pencahayaan di sini sama seperti dalam fotografi tradisional – hindari cahaya latar saat memotret orang kecuali jika Anda ingin menggunakan efek siluet. Jika Anda memotret subjek menggunakan cahaya samping, ini dapat menangkap tekstur dan kedalaman.

Saat kita sedang dalam subjek fotografi cahaya rendah, jangan gunakan flash. Lampu kilat kamera yang Anda miliki di ponsel hampir selalu terlalu keras dan jarang membantu. Alih -alih, coba tingkatkan eksposur kamera Anda dan level ISO. Atau Anda dapat menggunakan flash eksternal seperti iBlazer atau Lightstrap. Anda bahkan dapat mengunduh aplikasi fotografi malam Night Cam untuk iOS dan Night Camera untuk Android untuk pengalaman pengambilan foto yang lebih baik.

7. Aturan komposisi, titik

Tidak ada yang mengalahkan komposisi sebagai cara untuk mengambil gambar yang menarik. Pelajari beberapa komposisi dasar seperti Rule of Third, leading lines, scale, framing hingga menyebutkan beberapa saja. Setelah Anda merasa telah menguasai aturan komposisi, hancurkan aturan tersebut, dengan memainkan aspek lain seperti pencahayaan dan sudut.

Berbicara tentang sudut, memotret dari sudut yang berbeda terkadang dapat membuat subjek Anda lebih menyanjung dan menarik (ada alasan mengapa selfie diambil dari atas, bukan dari bawah). Ini juga menyajikan sudut pandang yang berbeda dan terkadang menyoroti detail yang diabaikan. Jangan takut untuk berdiri di atas kursi atau berjongkok untuk mendapatkan sudut yang sempurna.

8. mode panorama & burst

Sebagian besar ponsel memiliki mode panorama. Meskipun tidak, Anda dapat mengunduh aplikasi untuk mengambil atau menggabungkan foto 180 derajat seperti Photosynth (iOS) dan Autostitch Panorama Pro (Android). Mereka bagus untuk mengambil foto lanskap, asalkan Anda dapat menjaga tangan Anda cukup stabil untuk mengambil bidikan yang dijahit dengan baik. Juga, objek bergerak tidak menghasilkan panorama yang bagus.

Berbicara tentang memotret objek bergerak dan orang, mereka tidak akan diam untuk kamera ponsel Anda. Untuk tidak melewatkan momen sempurna itu, aktifkan mode burst aplikasi ponsel atau kamera Anda. Ini akan mengambil banyak gambar sekaligus yang akan meningkatkan kemungkinan mengambil setidaknya satu gambar jernih yang dapat Anda gunakan. Aman untuk mengatakan, ini adalah mode yang bagus untuk menangkap anak-anak dan hewan peliharaan bergerak – hidup berhenti untuk siapa pun.

9. Aplikasi kamera Pihak Ketiga

Seperti yang disebutkan sebelumnya, kamera ponsel Anda memiliki fungsi yang terbatas. Pertimbangkan untuk mendapatkan aplikasi kamera pihak ketiga untuk mengatasi keterbatasan tersebut. Beberapa aplikasi seperti Camera+ (iOS) dan ProCapture Free (Android) memiliki fitur tambahan di samping pengaturan telepon biasa. Lainnya memiliki fungsi yang lebih khusus seperti Slow Shutter Cam (iOS).

Banyak dari aplikasi pihak ketiga ini diperbarui secara berkala dengan fitur, filter, mode, dan opsi baru juga. Ini mengalahkan mendapatkan telepon baru hanya untuk mendapatkan lebih banyak fitur pengambilan foto untuk dimainkan.

10. Aplikasi Pengeditan Foto

Terkadang hanya sedikit yang bisa kita kendalikan saat mengambil foto. Banyak peningkatan harus datang dari penggunaan aplikasi pengeditan foto setelah foto diambil. Beberapa aplikasi seperti Camera+ dan Camera FV-5 (Android) dilengkapi dengan editor foto.

Photoshop Express ( iOSAndroid ) dan Pixlr Express ( iOSAndroid ) melakukan fungsi pengeditan seperti memotong, meluruskan, memutar, membalik, dan menghilangkan mata merah. Jika Anda hanya menyukai filter, Anda dapat mencoba Snapseed ( iOSAndroid ) dan VSCO Cam ( iOSAndroid). Ingin lebih? Tingkatkan dengan filter interaktif dengan Spotliter, yang memungkinkan Anda menambahkan filter tidak hanya ke gambar tetapi juga ke video, saat Anda mengambilnya!

Leave a Reply

Your email address will not be published.